beranda > TOPENG NUSANTARA

Topeng pada umumnya dimaknai sebagai penutup wajah, umumnya terbuat dari kayu, tempurung kelapa, kulit binatang, daun, kertas, karet atau logam yang dibuat meyerupai wajah manusia, dewa, raksasa, jin, atau binatang. Van Heekeren (Prehistoric Life of Indonesia - 1955) memperkirakan bahwa budaya topeng telah hidup dan berkembang sejak ribuan tahun yang lalu sebagai bagian dari budaya pra-sejarah Indonesia. Pada artefak-artefak pra-sejarah hasil temuan arkeologis dari berbagai kawasan di Indonesia,baik berupa sarcophagus, nekara, kapak perunggu, bejana perunggu ataupun benda-benda yang terbuat dari gerabah sering terdapat lukisan kepala manusia yang digambarkan seperti topeng. 

 Setelah masuknya pengaruh budaya India, berita-berita tentang adanya pertunjukan bertopeng termuat pada beberapa prasasti dan kesustraan Jawa Kuna, yaitu dalam prasasti Jaha (840 M), prasasti Bebetin(896 M) dan prasasti Gurun Pai(1071 M).Meskipun demikian belum dijelaskan sumber materi dramatik yang digunakan dalam pertunjukan topeng tersebut,apakah wiracarita Mahabarata, Ramayana atau cerita Panji.  

Di lingkungan masyarakat Jawa,Madura, dan Bali, topeng tidak hanya digunakan dalam pertunjukan topeng Panji, tetapi juga digunakan dalam pertunjukan wayang wong Ramayana dan Mahabharata. Pada pertengahan abad 18 wayang wong mulai dikembangkan di Kraton Yogyakarta dan Kadipaten Mangkunegaran, Surakarta. Wayang wong yang dikembangkan oleh kedua kraton ini merupakan renaissance dari pertunjukan wayang wwang Majapaitpada abad 13. 

 

beranda > FOTO TERBARU
copyright © 2017 museum ullen sentalu